4/10/20

Pertama di Sumatera ITERA Resmi Buka Prodi Sains Data

Loading...




Pertama di Sumatera ITERA Resmi Buka Prodi Sains Data



Institut Teknologi Sumatera (ITERA) resmi membuka Program Studi (Prodi) Sains Data. Hal tersebut ditandai dengan keluarnya Surat Keputusan Menteri Pendidikan dan Kebudayaan RI No. 426/M/2020 tanggal 08 April 2020, tentang Izin membuka Prodi Sains Data Program Sarjana (S1) pada ITERA.

Prodi Sains Data ITERA, menjadi yang pertama di Pulau Sumatera. Prodi ini akan menerima mahasiswa angkatan pertama melalui jalur Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN) dan jalur mandiri ITERA tahun 2020. 

Rektor ITERA Prof. Ir. Ofyar Z Tamin, M.Sc., Ph.D, menyampaikan, pembukaan Prodi Sains Data merupakan respon ITERA terhadap perkembangan keilmuan dan kebutuhan tenaga ahli yang dibutuhkan di era revolusi insutri 4.0. Di era revolusi industri 4.0 yang serba memanfaatkan kecanggihan teknologi digital berbasis data, beberapa bidang profesi pun berubah. 

Bahkan memungkinkan beberapa profesi terdisrupsi. Dahulu kekayaan bertumpu pada bidang pertambangan, sehingga Program Studi Teknik Pertambangan sangat diminati, karena para ahlinya berpenghasilan tinggi. Sekarang terjadi perubahan, siapa yang mempunyai data maka dialah penguasanya. Data menjadi mata uang baru, sehingga lahirlah bidang baru yang disebut Data Science.  

“Dengan dibukanya Prodi Sains Data ini, ITERA akan menjadi salah satu kampus yang menyiapkan para data scientist yang dibutuhkan di Indonesia, khususnya Sumatera,” ujar Rektor.

Data scientist atau ahli data menjadi profesi yang sangat dibutuhkan di era revolusi industri saat ini, dan akan semakin dibutuhkan di masa depan. Kebutuhan ahli data tersebut tidak terbatas pada industri rintisan teknologi (startup) yang telah banyak berhasil menjelma menjadi unicorn dan bidang e-commerce, fintech dll. 

Akan tetapi juga dibutuhkan pada hampir semua bidang industri seperti energi, manufaktur, perbankan, kesehatan, dan berbagai industri jasa.

Kebutuhan yang besar tersebut saat ini belum diimbangi dengan ketersediaan sumber daya manusia (SDM) data scientist. Sehingga ITERA berupaya menjawab kebutuhan tersebut. Rektor berharap ke depan, para lulusan Prodi Sains Data ITERA, dapat menjadi solusi atau pemecahan masalah akan kebutuhan SDM ahli di Pulau Sumatera, sebagaimana program ITERA for Sumatera.

Secara terpisah, Koordinator Prodi Sains Data ITERA, Acep Purqon, S.Si., M.Si., Ph.D. menyebut, meski menggandeng nama science, profesi data scientist atau ahli data tidak hanya mengandalkan ilmu sains saja yang berupa hardskill, namun  juga harus didukung soft skill, seperti mahir berkomunikasi agar penyampaian hasil analisa suatu data yang besar dapat diutarakan dengan jelas.

 “Kami berharap Prodi Sains Data ITERA bisa menjadi prodi terunggul di Indonesia dan mampu mengakomodir kebutuhan Sumatera dan industri 4.0. Prodi ini juga sangat relevan dengan kebijakan kampus merdeka yang menekankan industri 4.0 dan multidisplin ilmu,” ujar Acep.

Acep menambahkan,  Prodi Sains Data ITERA akan menerima sekitar 100 mahasiswa baru, dari jalur SBMPTN dan jalur mandiri ITERA tahun 2020 yang pendaftarannya akan berlangsung awal Juni mendatang. Selain itu, untuk mendukung perkuliahan, ITERA juga telah mempersiapkan tenaga dosen dengan multidisiplin ilmu dan berlatar belakang terkait keilmuan sains data. Dengan penambahan Prodi Sains Data, ITERA saat ini memiliki 34 Prodi. ITERA juga tengah menunggu izin dari pusat untuk membuka Prodi Teknik Perkeretaapian. (*)

Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.