18/11/21

DPRD Lampung Prihatin Pasien Anak Gangguan Jiwa Meningkat, RMD: Ini Peringatan Bagi Orang Tua

Loading...


Bandar Lampung - DPRD Provinsi Lampung prihatin dengan meningkatnya pasien anak gangguan jiwa akibat kecanduan game. Pasien gangguan kejiwaan anak-anak dan remaja ini dimulai sejak pandemi covid-19 pada 2019-2021.


"Efek pandemi covid-19 banyak peningkatan pasien, terutama anak-anak karena kecanduan main game," kata Sekretaris Komisi V DPRD Lampung Rahmat Mirzani Djausal (RMD), Kamis (18/11/2021).


Hal ini menjadi peringatan bagi para orang tua untuk selalu meningkatkan pengawasan dan perhatian terhadap anak-anaknya. "Ini peringatan bagi kita semua terutama orang tua agar anak-anaknya tidak menjadi seperti itu," tegas RMD.


Pihaknya akan segera mencari solusi untuk mengantisipasi peningkatan pasien anak-anak yang kecanduan game. "Kita akan bicarakan dengan teman-teman dikomisi V. Karena ini menjadi permasalahan urgent yang ada ditengah masyarakat," kata dia.


Sementara itu, Direktur Rumah Sakit Jiwa Provinsi Lampung Ansyori mengakui menerima 2-3 pasien anak - anak yang kecanduan game. Hal ini merupakan salah satu efek pandemi covid-19 akibat dari belajar online atau daring.


"Jadi anak kebiasaan megang gadget, dan  terbiasa main game. Akhirnya, bukannya belajar dia ketagihan main game," kata dia 


Para orang tua mesti memahami efek-efek dari anak-anak yang sudah kecanduan game. Misalnya, adanya ketergantungan dari anak-anak terhadap penggunaan gadget itu sendiri.


Kedua, emosi tidak stabil."Mereka bisa  ngamuk dan nangis kalau disuruh untuk berhenti main gadget," ucap dia.


Ketiga, para anak-anak ini menunjukan sikap ketidakpedulian mereka terhadap lingkungan.


"Mereka ini disuruh mandi atau makan sama orang tuanya udah gak mau lagi. Karena asik bermain gadget," tutupnya. (Red)


Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.