6/6/20

Bobol Kantor Pekon Disiang Hari, Tiga Pemuda Ditangkap Polisi

Loading...
TANGGAMUS|konkritnews.com
--Tiga pemuda warga Pekon/Desa Bandar Sukabumi, Kecamatan Bandar Negeri Semoung (BNS), Ditangkap Polsek Wonosobo atas persangkaan pembobolan Kantor Pekon/Desa-nya sendiri.

Selain menangkap ketiga tersangka bernama HF (19), IS (19) dan DN (20) itu, polisi juga masih memburu dua orang temannya yang terlibat berinisial NS dan MA.

Kapolsek Wonosobo, Iptu Juniko, mengungkapkan, ketiga tersangka ditangkap dalam serangkaian penyelidikan laporan tanggal 3 Juni 2020, pelapornya Sahran (52).

Dimana dalam pelaporannya, Sahran kehilangan satu unit alat Wifi dan 2 tanki semprot di Kantor Balai Pekon/Desa Bandar Sukabumi, Kecamatan Bandar Negeri Semoung.

"Atas penyelidikan laporan tersebut, ketiga tersangka berhasil diidentifikasi dan ditangkap saat berada di rumahnya masing-masing, Jum'at (05/06/2020) dinihari," kata Iptu Juniko, mewakili Kapolres Tanggamus, AKBP Oni Prasetya, S.I.K, Sabtu, (06/06/2020).

Lanjutnya, dari tangan ketiga tersangka, turut diamankan barang bukti berupa satu unit alat Wifi atau acces point internet Pekon/Desa dan 2 tanki semprot merk Amoy isi 16 liter.

Kapolsek menjelaskan, pembobolan dilakukan ketiga tersangka pada hari Rabu tanggal 03 Juni 2020 sekitar pukul 02.00 Wib, dengan cara merusak kunci gembok pintu depan dan pintu gudang Balai Pekon/Desa, selanjutnya mencuri barang-barang tersebut.

"Pencurian itu sendiri diketahui oleh korban pada pagi harinya, dan langsung melaporkan ke Polsek Wonosobo, sebab akibat kehilangan itu pihak pekon mengalami kerugian Rp. 2.240 ribu," jelasnya.

Ditambahkannya, dalam keterangannya ketiga tersangka mengakui perbuatan tersebut juga bersama dengan dua orang temannya yang belum tertangkap.

"Identitas keduanya telah diketahui namun belum ditemukan sehingga ditetapkan DPO," imbuhnya.

Saat ini ketiga tersangka ditahan bersama barang bukti di Mapolsek Wonosobo, Polres Tanggamus guna proses penyidikan lebih lanjut. 

"Atas kejahatannya, mereka dipersangkakan pasal 363 KUHPidana, ancaman maksimal 7 tahun penjara," pungkasnya.
(ROBI/AAN/KN/RED)

Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.