8/17/20

Ketua Presidium FPII : "HUT RI Ke-75, Kemerdekaan Pers Harus Ditegakan Untuk Indonesia Maju"

Loading...

JAKARTA|konkritnews.com--Dalam menyambut hari kemerdekaan Republik Indonesia yang Ke-75 menuju Indonesia Maju, kemerdekaan Pers harus ditegakkan sehingga akan terwujud ketransparansian publik di Negara ini, Senin, (17/08/2020).


Kemerdekaan Pers dalam arti luas adalah kebebasan berekspresi, kebebasan berpendapat, tidak ada kriminalisasi, dan intimidasi dari pihak manapun.


Kemerdekaan Pers secara kolektif dan hak berpendapat secara individu adalah Hak Asasi Manusia (HAM), opini publik, harus dinyatakan secara terbuka, karena publik punya hak untuk tahu.


Jangan ada yang menghalang-halangi tugas Jurnalis untuk menyampaikan apa yang harus diketahui publik itu adalah inti dari Kemerdekaan Pers sesungguhnya, jika tidak adanya Kemerdekaan Pers berarti tidak adanya HAM.

Ketua Presidium Forum Pers Independent Indonesia (FPII), Kasihhati, menjelaskan bahwa, Kemerdekaan Pers tertuang dalam UU No. 40 Tahun 1999, tentang Pers, yang berasal dari kedaulatan rakyat dan digunakan sebagai perisai rakyat dari ancaman pelanggaran HAM dan kesewenang-wenangan kekuasaan dan uang, sehingga terjadilah cek and balance dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.


Lanjutnya, Kemerdekaan Pers harus ditegakkan, agar opini publik dapat terbuka, Pers harus berjalan secara profesional dan independent, tanpa adanya intimidasi, dan tidak dikuasai oleh yang punya kekuasaan dan uang di Negara ini.

FPII berdiri sebagai garda terdepan pembela Insan Pers dari ketidak adilan, dan FPII akan tetap konsisten sampai kapanpun, FPII juga mengajak semua komponen di masyarakat untuk mengingat jasa para Pahlawan yang sudah mengorbankan nyawa untuk kemerdekaan Indonesia.


"Kemerdekaan Pers harus ditegakkan untuk Indonesia Maju, Dirgahayu Indonesiaku Ke-75," tutupnya.

(Rls)


Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.