22/12/20

Sekda Kab. Lampung Utara, Hadiri Peringatan Hari Ibu Ke-92

Loading...


Lampung Utara - Bupati Lampung Utara diwakili Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Lampung Utara, Drs. H. Lekok., M.M., menghadiri Peringatan Hari Ibu ke-92 Tahun 2020, Perempuan Penyemangat dan Garda Terdepan di Era New Normal, Kabupaten Lampung Utara, dengan tema "Perempuan Berdaya, Indonesia Maju", di Aula Tapis Sekretariat Pemerintah Daerah Kabupaten Lampung Utara, Selasa (22/12/2020).

Turut hadir Forkopimda Kabupaten Lampura,   Anggota DPRD Kabupaten Lampura,  Ketua TP-PKK Kabupaten Lampura,  Hj. Nur Endah Sulastri, SPd,M.M., Ketua Dharma Wanita Persatuan Kabupaten Lampura,  Ketua Persit Chandra Kirana, Organisasi Wanita, Para Asisten, Staf Ahli dan tamu undangan.

Ketua Dharma Wanita Persatuan Kabupaten Lampung Utara, Hj. Haliana Daita, SE.,M.,M., selaku ketua pelaksana melaporkan bahwa dalam rangka memperingati hari Ibu ke-92 Tahun 2020, Kabupaten Lampura telah melakukan beberapa kegiatan, antara lain pemberian sembako sebanyak 270 paket untuk THL dilingkungan Sekretariat Kabupaten Lampura,  masyarakat Kelapa Tujuh dan Kelurahan Kota Gapura bekerja sama dengan TP-PKK dan Dharma Wanita, Pemberian bantuan untuk anak dengan luka bakar di RSU Ryacudu, Pemberian bantuan 65 paket sembako untuk masyarakat Kecamatan Abung Tengah berkerja sama dengan Bank Lampung, Pemeriksaan rapid test bekerjasama dengan Dinas Kesehatan Kabupaten Lampura untuk perempuan sebanyak 107 orang, dan acara puncak hari ibu ke-92 pada hari ini adalah Penyerahan Tali Asih kepada para istri pejuang veteran oleh Ketua TP-PKK Kabupaten setempat.

Dalam sambutannya, Sekretaris Daerah (Sekda) mewakili Bupati Lampura menyampaikan Hari Ibu memiliki makna upaya bangsa Indonesia untuk mengenang dan menghargai perjuangan wanita Indonesia dalam merebut dan mengisi kemerdekaan, sebagai sebuah kebangkitan bangsa.

Mengembalikan makna sesungguhnya dari Peringatan Hari Ibu ini amatlah penting, sehingga momen Peringatan Hari Ibu merupakan saat yang tepat untuk meneladani semangat para perempuan luar biasa yang berjuang menentang penjajah, terlebih dalam memperjuangkan nasib perempuan untuk mendapatkan kesetaraan dengan laki-Iaki dalam bidang pendidikan, kesehatan, serta kebebasan bersuara. Karena itu, para perempuan harus terus bersemangat mengambil peran mengisi pembangunan, dengan melakukan aksi solidaritas, termasuk merespon penanganan pandemi Covid-19. Ini tentu sesuai dengan tema Peringatan Hari Ibu Ke-92 Tahun 2020 yaitu “Perempuan Berdaya, Indonesia Maju,”. 

Beliau juga menjelaskan bahwa dimasa pandemi Covid-19 ini banyak perempuan yang menjadi garda terdepan, dan mengalami beban ganda. Ada sekitar 70% tenaga kesehatan adalah perempuan. Belum lagi beban perempuan dalam menjaga ekonomi keluarga dimasa covid-19 ini.

Pandemi Covid-19 menempatkan perempuan dalam situasi yang lebih rentan. Hasil survei dari UN Women menunjukkan bahwa pandemi Covid19 telah memperparah kerentanan ekonomi perempuan. Karena itu, saya berharap Peringatan Hari Ibu tahun ini dapat menjadi momentum yang dapat dijadikan pemicu semangat, bukanlah hanya sekedar diperingati, namun harus ada langkah yang nyata dalam hal untuk pemenuhan kualitas hidup, pemenuhan hak dan kemajuan perempuan Indonesia. Kaum perempuan harus sadar betapa berharga dirinya, utamanya karena menjadi Ibu bangsa yang dapat mengemban tanggung jawab mulia, inovatif, serta memiliki kepribadian nasionalisme. Situasi yang serba sulit ini tidak boleh menghentikan langkah perempuan-perempuan Indonesia untuk hadir di garda terdepan. Perempuan harus turun dan menjadi penggerak sosial dengan membangun kesadaran masyarakat akan pentingnya penerapan pola hidup bersih dan sehat, mematuhi dan menerapkan protokol kesehatan, serta menciptakan alternatif penguatan ekonomi dan ketahanan keluarga.

Warnai Peringatan Hari Ibu ini dengan peran, kerja, dan karya nyata dari para Ibu-Ibu semua, untuk Indonesia tercinta, untuk daerah kita, Kabupten Lampung Utara tercinta, "Mari berkolaborasi dan bersinergi mengemban amanat dari para founding mothers untuk sebaik-baiknya menjadi ibu bangsa sejati. “Perempuan Berdaya, Indonesia Maju," Harapnya.

Selanjutnya acara dilanjutkan dengan acara pemotongan tumpeng. (Albet/KN)


Author:

Etiam at libero iaculis, mollis justo non, blandit augue. Vestibulum sit amet sodales est, a lacinia ex. Suspendisse vel enim sagittis, volutpat sem eget, condimentum sem.